Hakuna Matata

Hari ini adalah hari pertama puasa ditahun ini. Alhamdulillah.. Masih bisa bertemu dengan bulan puasa lagi.

Tidak seperti tahun-tahun sebelumnya yang, biasanya telat bangun sehingga tidak makan sahur di hari pertama puasa.
Tadi pagi saya bangun tepat waktu, meskipun 30 menit sebelumnya sudah terbangun terus tidur lagi karena suara anak-anak yang lagi on fire bangunin sahur. Padahal, biasanya kalau saya kebangun terus tidur lagi. Bakalan kebablasan sampai pagi. Terima Kasih BABY METAL, karena udah ngebangunin saya tepat waktu dengan "Gimme Chocolate..!!"nya.

Watatatatatata...tata dekil..
Watatatatatata...tata dekil..
Dekil...dekil...dekil..dekil..
yata..yata..yata..

Semua berjalan seperti yang saya inginkan. Semuanya?  Tidak.
Keponakan saya dibangunin susah banget, tapi giliran dinyalain TV langsung melek. Udah gitu pas saya bilang, "Hari ini kamu yang pertama piket ya, nyari makan buat sahur". Jawabannya sungguh membuat saya kesel, dia bilang "malam-malam begini nyari makan?".
Lahh...tahun kemaren kan juga kayak gitu, kenapa sekarang bilang malam-malam begini nyari makan. Bedanya sama tahun kemaren apa coba? Lagi pula udah pagi kok, bukan malam. 😂

Karena males ndebat, saya putuskan pergi sendiri. Repot juga sih, Warteg gak bisa Delivery Order. 😂
Sampai di warteg kebanggaan, warteg "Barokah". Pembelinya udah banyak banget, terpaksa ngantri lumayan lama.

Begonya...
Saya gak tau keponakan saya mau makan pakai lauk apa. Terus seingat saya, dia kan nggak mau ayam bakar. Dan karena nggak ada ayak goreng, saya beli rendang buat dia. Sementara saya beli ayam bakar.

Sesampainya dirumah, ternyata keponakan saya nggak doyan rendang. Katanya, kalau tetap dikasih rendang...iya gak bakal kemakan. Kan kampret...!!
Saya ngalah, terus tukeran. Rendangnya saya yang makan sedangkan ayam bakarnya buat dia.

Untuk pertama kalinya, setelah sekian bulan. Saya beraniin nelpon emak di kampung. Saya bukannya punya salah, bikin masalah, nyusahin dan sebagainya sehingga gak berani nelpon emak. Saya cuma gak mau terus - terusan bohong, tiap ditanya emak. Bohong disini itu maksudnya bilang kalau baik-baik saja, padahal sebenernya mah saya punya segudang masalah. Yang nggak mungkin saya katakan ke emak, karena itu hanya akan membuat emak kepikiran. Emak saya orangnya pemikir. Pemikir disini maksudnya bukan seorang filsuf bukan. Tapi suka mikir dalem, yang unjung-ujungnya bakal bikin jatuh sakit. Makanya, saya gak pernah cerita kalau punya masalah.
:'D

Tapi tadi pagi itu beneran seneng banget rasanya, pas nelpon emak ngebangunin sahur. Terus beliau bilang, "Makasih ya le.. Udah dibangunin sahur". Sepele banget kan sebenernya. Udah gitu, walaupun saya nggak bangunin emak. Beliau pasti juga bakalan bangun untuk makan sahur, lha wong tetangga saya baik-baik banget orangnya. Kalau lampu dirumah belum keliatan nyala, pasti disamperin.

Seneng tapi juga sedih banget sih..
Emak bingung masak sahur buat siapa, anak-anaknya nggak ada yang dirumah. Disisi lain, saya mau makan saja susah. Harus nyari sendiri.
Kenapa sih mak, kita harus LDRan? :'D
 

Disaat hati saya masih berbunga-bunga,  efek nelpon emak. Ponsel saya bunyi, ada panggilan masuk dari nomor tak dikenal. Saya sudah GeEr cukup banget(?)...mungkin ada cewek mana gitu yang mau ngebangunin sahur. Ternyata bukan...
Memang benar sih yang nelpon cewek, ibu-ibu. Tapi bukan untuk ngebangunin sahur. Melainkan untuk "Ngancurin mood" saya.

Sebenarnya gak niat ngancurin sih, tapi pembicaraan telpon itu secara nggak langsung udah nambah masalah hidup saya. :'D

Saya nggak tau apa-apa, saya nggak ada sangkut pautnya. Tapi seolah-olah saya dijadikan "tumbal". Kalau ada masalah dengan "orang yang bersangkutan" tapi susah dihubungi. Maka mereka semua larinya ke saya. Padahal saya beneran nggak ada hubungan dan sangkut pautnya dengan urusan dan masalah mereka.

Begonya, meski saya nggak ada sangkut pautnya dengan urusan mereka. Tapi saya nggak bisa juga cuek gitu aja, masa bodo dan sebagainya. Itu karena, si "orang yang bersangkutan" ini punya hubungan dengan saya. Dan mereka juga taunya, kami ada di "bendera" yang sama. Makanya, kalau ada masalah dengan si "orang yang bersangkutan", saya juga kebawa-bawa. :'D

Ngeselin banget kan..??
Banget. Lebih dari ngeselin malah.
Iya bayangin aja, kamu gak tau apa-apa gak ngerti apa-apa punya kepentingan juga nggak. Terus ujug-ujug kamu terbawa-bawa dalam masalah yang orang lain buat. Bahkan kamu juga harus ikut menanggungnya. Aku kudu piye coba?
:'D

Saking keselnya, terus otak juga seolah gak mau diajak kompromi. Pengennya sih cuek, tapi gak bisa. Semakin saya mencoba cuek, justru malah makin kepikiran. Sampai-sampai tadi pagi pas kerja,  tiba-tiba saya reflek gebrak meja sambil teriak jorok, "JOROKKKK...!!" gitu.

Nggak ding.
Saya teriak gini "FU**K..!!".
Eh, terus langsung Istighfar karena inget lagi puasa. :'D
Cukup keras loh saya teriak sambil gebrak mejanya. Soalnya anak tetangga saja sampai nyamper, terus nanya "Kenapa Mas Ogi?". Gitu.

Pokoknya seharian ini pikiran dan mood saya udah gak jelas banget. Males mau ngapa-ngapain. Udah laper, panas, ditambah dengan masalah baru, udah gitu kerjaan juga lagi gak banyak. Gak ada motivasi juga untuk melakukan sesuatu, saya merasa usaha saya selama ini sia-sia saja hanya karena perbuatan satu orang.
:'D

Badan juga malah kerasa pada sakit.
Jadi ceritanya kan, sebelum puasa saya menemui seseorang di kota lain gitu. Gak jauh-jauh banget sih, tapi perjalanannya lumayan. Gak kebayang gimana dia waktu nyamper ke tempat saya, bahkan sampai dua kali. :'D
Terus badan juga lagi capek banget. Akhirnya malem kemaren saya ketempat refleksi, biar nggak tepar pas puasa. Tapi karena penuh, saya gak bisa minta di pijat kombinasi. Pijat kombinasi itu menurut saya paling enak, jadi ada urut, pijat sama refleksinya. Karena gak bisa milih pijat kombinasi, terpaksa saya minta diurut saja.

Enak sih, tapi sakit.
Tapi saya menikmatinya masak, bahkan malah tidur pulas disana. Jangan-jangan, saya Masokis. Itu tuh, orang yang fisiknya disiksa tapi malah menikmatinya. 😂😂

Sayangnya setelah di urut.
Badan saya keesokan harinya malah pada sakit. Ada beberapa titik yang kerasa banget sakitnya. Bahkan, dilengan saya sampai ada seperti lebam berwarna hitam gitu. Kayak korban KDRT, mungkin gak ya. Saya bisa ngelaporin terapisnya telah melakukan tindakan kekerasan pada pasien. Lumayan kan kalau misalkan akhirnya saya bisa minta uang ganti rugi. 😂
*Halah

Nggaklah..
Meskipun emang menyisakan rasa sakit, tapi dibadan jadi enteng banget kok rasanya.
Lahh...berat badan saya
jangan -jangan turun, makanya jadi terasa enteng. 😱😱

Oh iya..
Bertahun-tahun dikepala ada ingatan tentang, "Hakuna Matata". Gak tau kenapa, kalimat itu bisa abadi gitu di ingatan. 😅
Akhirnya terjawab sudah, hari Jumat kemaren saya nonton "The Lion King". Simba yang lolos dari upaya pembunuhan yang dilakukan oleh pamannya. Akhirnya bertemu dengan Timon si Meerket dan Pumba si Babi Hutan. Nah, keduanya suka bilang "Hakuna Matata" ke Simba ketika sedang sedang gelisah. Hakuna Matata sendiri artinya adalah "Jangan Khawatir".
Kalau digabungin sama lagunya Bondan Fade 2 Black, kayaknya lebih keren. Hakuna Matata... Coz everything gonna be okay.
*Halah

Untuk saat-saat seperti ini, pengen banget deh. Ada Meerket atau Babi Hutan yang memeluk saya terus berucap "Hakuna Matata" dengan penuh ketulusan. Kali aja kan, saya kemudian bisa menyelesaikan masalah-masalah saya terus kemudian jadi raja seperti Simba. 😂 😂

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)