Numpang Tidur Siang Di Masjid. *ekkhh

Setiap Hari Jumat, semua  laki-laki  muslim yang sudah baliqh diwajibkan  melaksanakan yang namanya shalat jumat. Jadi, kalo ada laki-laki  muslim, udah baliqh tapi nggak pernah  shalat jumat, mungkin dia musafir, atau malah bisa jadi, dia banci. Padahal sendirinya sering  bolong shalat jumatnya. Mungkin, gue ini  bancinya banci, banci expert. (╥﹏╥)

Alahamdulillahnya, Jumat kemaren aku nggak Alpha shalat jumat.Biasanya aku berangkat pas tengah-tengah adzan, biar pas nyampe di masjid bisa  langsung shalat sunnah, terus ngedengerin khotbah. Beruntung   masjid yang baru dibangun deket banget, cuma dua kali lemparan batu, bisa langsung touchdown. 
Hehe...

Ngedengerin khotbah jumat itu, jujur Seringnya sangat membosankan. Di masjid lain pun gitu, misalkan masjid yang di komplek, aku nggak pernah jelas denger suara khatibnya. Masjidnya kan tingkat, terus kalo shalat disana pasti kebagian lantai atas. Nah, dari sana tuh suaranya nggak jelas banget. Bukan karena pelan, padahal mah kenceng. Entah itu mic apa speakernya. Yang jelas isi khotbahnya tentang apa aku gak tau. Belum lagi, disana itu anak-anakanya berisiknya minta ampun. Nggak anak SD nggak yang anak  SMP sama aja kelakuannya. -_- 
Kalo ditempat yang satunya, jauh sempit pula. Selain harus dateng lebih awal. isi khotbahnya sama aja. Nah, yang dikampung ku. Asli itu monoton abis, khatibnya baca buku masak. Ya ampunn..kalo gitu semua juga bisa. :'D
Ditempat yang sekarang, yang cuma dua kali lemparan batu langsung touchdown, suara khatibnya  kedengeran jelas, jelas banget malah. Bahkan aku bisa ngeliat wajahnya. Tapi kadang ngedengerinnya juga berasa di nina boboin alias ngebosenin. Untungnya disitu  khatibnya gantian. Kalo lagi beruntung, bisa ngedengerin khatib yang materi khotbahnya enak dicerna, nggak jauh-jauh dari kehidupan yang terjadi disekitar kita saat ini. Penyampaiannya juga enak, jadi betah dengerinnya.

Suasana masjid yang tenang, damai, adem,lampu temaram, kepala dingin  soalnya habis keramas terus kena kipas angin , badan capek plus khotbah yang berasa seperti lagu nina bobo senantiasa menggoda untuk tidur. Sering kan kita lihat jamaah shalat jumat pada tidur, iya nggak tidur pules sih. Cuma nunduk merem  cantik Terus melek, nunduk merem  cantik lagi terus melek lagi.sampai khatibnya selesai khotbah. Celakanya, kemaren aku bisa ketiduran pules banget. Pas shalat jumatnya mulai, aku baru di geplak sama orang disampingku. Reflek aku  bilang "Astagfirullah". Terus ikut berdiri posisi shalat, tapi cuma diem. Masih mikir "barusan apa yang gue lakuin?". Orang tidur pules terus dibangunin tiba-tiba  kan kaget, istilah gaulnya "nyawanya belum ngumpul". Nah, aku juga gitu. Asli, malu banget rasanya maluuuu... >,<

Untung aku nggak pernah shalat jumat di masjid Istiqlal. Soalnya shalat jumat  disana lama banget, udah gitu  ditayangin live sama TVRI. Kebayang malunya kalo pas  ketiduran pules gitu terus ketangkap kamera. Ewww...!!!

Padahal dulu pas masih SD aku suka ngetawain orang ketiduran  dengerin khotbah shalat jumat. Tiap ada Mata Pelajaran Pendidikan Agama Islam, Gurunya  sering tanya "Siapa yang kemaren shalat jumat?". Terus pada tunjuk jari gitu.Habis itu nanya lagi, "Siapa yang kemaren nggak shalat jumat?" Pada nunjuk jari juga. Aku termasuk golongan yang selalu tunjuk jari atas pertanyaan terakhir itu. Lama-lama kan malu juga, mau abstain, nanti dibilang banci. Soalnya cuma cewek yang nggak pernah tunjuk jari. Misalkan bohong tambah dosa. Akhirnya aku ikut shalat jumat, padahal waktu itu belum baligh. Motif utamanya murni karena, malu nggak ikut shalat jumat. Dari situlah aku pertama kali shalat jumat, terus ketawa ngeliat ada yang ketiduran pas dengerin khotbah. Dia itu kebiasaan banget, milih duduknya di depan tiang. Terus sandaran disitu sambil merem. Haha...dulu pikirku itu konyol banget. Gak taunya sekarang  aku ngalamin juga. -_-
Emang beda sih, dulu pas masih anak-anak tidur siang aja susah, sekarang pas udah tua. Bisa tidur siang itu sesuatu banget. Ada pesan disini, buat kalian yang masih anak-anak, kalo disuruh tidur siang nurut. *Kalo nggak nurut tak cekek kamu*.Jangan kabur-kaburan, soalnya kalo udah tua, udah kerja. Kamu malah menginginkan yang namanya tidur siang, tapi sialnya nggak akan ada yang maksa lagi kamu buat tidur siang. Kayaknya pengecualian deh buat  anggota DPR, rapat bisa sambil bobok siang cantik. Masih dapat bayaran penuh, udah gitu nggak diomelin. X'D

Numpang tidur siang di masjid, berlebihan sih. Tapi banyak kok yang gitu, iya meski sebenernya nggak berniat seperti itu. Coba shalat jumat itu ada ceweknya, terus sekatnya nggak ada. Jadinya kan bisa lirik-lirikan,nggak bosen-bosen banget. Lah ini, ngelirik kemana aja isinya laki-laki semua. Hueehhh ..
ngaco banget gue... >,<

Setelah kejadian itu, aku kan browsing. Nah, tidur itu kan termasuk hal yang bisa ngebatalin  wudhu. Padahal, misalkan wudhu kita udah  batal, nggak sah lagi  kalo langsung shalat. Harusnya kita ambil whudu lagi baru shalat. Tapi para ulama bilang nggak semua bentuk tidur akan ngebatalin wudhu.
Tidur yang ngebatalin wudhu itu tidur yang ngebuat hilangnya kesadaran seseorang.
Misalkan  tidur dengan berbaring atau bersandar pada dinding.
Kalo  tidur sambil duduk yang tidak bersandar kecuali pada tubuhnya sendiri, tidak termasuk yang ngebatalin wudhu.
Tapi walaupun begitu usahakan sebisa mungkin jangan sampai ketiduran pas ngedengerin  khotbah shalat Jumat. Padahal ke masjid kan  mau nyari pahala juga melaksanakan kewajiban sebagai muslim. Kalo mau tidur mah dirumah aja, setelah shalat jumatnya selesai tapi. hehe

Masih dari hasil browsing, dikatakan bahwa para ulama sepakat, kalo seseorang ketiduran pas khutbah, shalat jumatnya tetep sah asalkan ketidurannya bukan termasuk kriteria yang bisa ngebatalin wudhu tadi, yaitu tidur yang bersandar pada dirinya sendiri. Kalo tidurnya berbaring atau sandaran ketembok atau tiang. Berarti shalatnya nggak sah. Tapi banyak juga yang bilang lebih aman kalo ambil wudhu lagi. Menurutku sendiri sih, kemaren itu walaupun aku nggak tidur berbaring atau sandaran tembok. Tapi aku tidur pules banget, kehilangan kesadaran juga. Harusnya aku ambil wudhu lagi, tapi karena panik jadi langsung ikutan shalat. Padahal khotbahnya nggak lama, nggak lebih dari tiga puluh menit. Coba Indonesia ngikutin Mesir, jadi kalo hari jumat libur. Kan jadi tenang shalat jumatnya. Ah tapi nggak mungkin sih, sekarang kesadaran sendiri saja. Kalo nggak mau ketiduran pas shalat jumat, usahakan malemnya  jangan begadang, biar siangnya nggak ngantuk-ngantuk banget.
( ▔□▔)/▔□▔)/▔□▔)/

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)